Bakwan Sumatera, Pekanbaru

Salah satu tempat kuliner legendaris di Pekanbaru ini sebenarnya mengambil nama Bakwan Sumatera bukan karena menyajikan bakwan “khas Sumatera”, tetapi karena lokasinya yang dekat dengan Jalan Sumatera. Lebih tepatnya di Jl. Rupat, di salah satu pertigaan dari Jalan Sumatera. Bakwan yang disantap dengan disiram semacam cuko pempek ini adalah favorit saya sejak masih duduk di bangku MTs sekitar 20 tahun lalu! Kalau saya tak salah ingat, duluuu banget ada satu cabang lainnya dari Bakwan Sumatera ini di Kalinjhuang (kolam renang umum di Pekanbaru yang entah bagaimana nasibnya sekarang). Tapi kemudian cabang di Kalinjuhang tutup dan sekarang tinggallah warung utamanya di Jl. Rupat.

Bakwan Sumatera

Pintu masuk Bakwan Sumatera

Kebetulan dulu ayah saya pernah bertugas di kantor yang lokasinya persis di sebelah Bakwan Sumatera ini, dan MTs saya pun cuma berjarak 10 menit jalan kaki dari sana. Jadi, di masa-masa MTs itu, tak jarang saya nongkrong di sini sepulang sekolah sambil menunggu jam pulang kantor ayah saya *ceilee berasa gaya bener nongkrong taun ’90-an 😁

Waktu itu, saya sering mengobrol dengan nenek pemilik Bakwan Sumatera ini sambil mengamati beliau menggoreng puluhan bakwan di wajan besar. Konon kabarnya kakek dan nenek yang pertama kali membuka Bakwan Sumatera ini adalah pensiunan Dinas Pertanian. Jangan-jangan karena itu juga mereka jualannya di dekat kantor pertanian ya? (Ayah saya juga ngantor di Dinas Pertanian waktu itu -red).

Bakwan Sumatera

Wajan besar untuk menggoreng

Bakwan Sumatera

Si abang2 yang bertugas sekarang ini mungkin cucunya nenek yang punya dulu

Sekitar tahun 1999 itu, harga bakwan di sini satu potongnya masih 250 rupiah saja, sementara sekarang harganya sudah 3.000 rupiah! 😱 Kalau dulu modal 2.000 rupiah saja saya sudah bisa kenyang makan 4 buah bakwan plus minum segelas teh es manis, sekarang uang segitu bahkan tak cukup untuk beli satu bakwan 😅

Bakwan Sumatera

Harga di menu yang tampaknya bisa berubah sewaktu2 *penasaran sama indomie “doubel” 😁

Bakwan Sumatera

Saya selalu cuma pesan bakwan saja

Bakwan di Bakwan Sumatera ini modelnya seperti mangkuk, dicetak mengikuti bentuk centong yang biasa dipakai untuk mengaduk masakan berkuah. Dengan bentuknya ini, bagian pinggiran bakwan jadi lebih kriuk-kriuk dengan sisi tengah yang lembut 🤤 Isi bakwannya sendiri sangat simpel. Cuma potongan dadu kentang dan sedikit wortel. Selain tepung tentunya 😁

Di tiap meja biasanya sudah tersedia kuah khusus yang rasanya agak mirip dengan cuko pempek, tapi tak sama persis juga. Yang jelas pedasnya pas untuk disantap bersama bakwan yang sepertinya memang tak terlalu diberi perasa. Biasanya saya suka boros menuangkan kuah yang maknyus ini *smoga gak bikin rugi 😁 Selain untuk dimakan di tempat, bakwan di sini juga bisa dibungkus untuk dibawa pulang. Walaupun mungkin kriuk-kriuknya sudah tak begitu dahsyat lagi 😁

Bakwan Sumatera

Deretan kursi dan meja di bagian dalam. Posisi kasir itu belum berubah sampai sekarang. Dulu saya biasanya masuk dari pintu samping di ujung kanan itu

Bakwan Sumatera

Setelah diberi kuah

Bakwan Sumatera

Foto jadul sekitar tahun 2009 😁

Soal rasa, sayangnya menurut saya Bakwan Sumatera yang sekarang sudah tak seenak dulu lagi. Walaupun kuahnya tetap maknyus dan nendang, isinya sudah lebih banyak tepungnya. Tapi mungkin ini tak bisa dihindari karena faktor naiknya harga barang dan lainnya, atau mungkin memori saya pun sudah terlanjur bercampur dengan imajinasi sendiri 😅

Verdict: Sesekali masih bolehlah mampir ke sini, terutama untuk yang mau nostalgia dengan jajanan melegenda yang sudah bertahan lebih dari 40 tahun ini!

Lokasi: Jl. Rupat No. 22

Kalau masuk dari arah jalan Diponegoro, belok kiri di jalan sebelah gedung Dharma Wanita. Jalan teruuuus, nanti warungnya ada di sebelah kanan, sebelum keluar ke Jalan Sumatera. Atau yaa ikuti saja petunjuk Google Maps 😁

8 responses to “Bakwan Sumatera, Pekanbaru

  1. Kalau di daerah tempat saya tinggal bakwan biasa disebut dengan ote-ote, Mbak. Isinya pake wortel, kol, sama tauge. Kadang-kadang ada penjual yang menambahkan udang di bagian tengah atasnya. Penasaran nih pengen coba bakwan yang isinya ada potongan kentangnya. Apalagi cara makannya dengan dilengkapi sejenis kuah cuko, maklum di sini bakwan cuman dimakan polosan atau bisa ditemani dengan cabe rawit. Hehehe.

    • Waah, namanya beda2 ya ternyataa, di Bandung klo gak salah namnya “bala-bala”. Isinya mirip2 kali ya.
      Nah, bakwan yang pakai udang ini juga ada ni di Riau 🤤
      Semoga kapan2 bisa nyobain ya bakwan kuah pake isi kentang ini 🙂

  2. Bakwan makanan favoritku. Saya taunya kalau beli dan kalau bikin sendiri bentuk bakwan tipis dengan bahan tepung dan sayuran, ini bakwan Sumatera unik banget, Mbak 🤤 . Sayang pas saya ke Pekanbaru belum tau info bakwan ini 😂

    • Hehe, iyaaa bakwan di sumatera kayaknya beberapa ada yang modelnya bulet dicetak begini. Ada juga bakwan yang adonan biasa (bukan isi kentang kayak yang di kedai satu ini), tapi bentuknya banyak bulet juga, isinya mirip2 sih sama bakwan yang lain 😁

      Siapa tau nanti ada kesempatan main ke Pekanbaru lagi ya, Ai 🙂

      • Pengetahuan baru nih Mbak, saya kira bakwan itu hanya ada yg pakai tepung sama sayuran aja 😁 Terima kasih infonya.
        Seneng nih ketemu pecinta wiskul jadi nambah tau.

        Aamiin. Pekanbaru makanannya enak-enak 🤤

      • Hehe, iyaa ada macam2 jenis bakwan kayaknya. Tapi apa pun bentuknya, gorengan Indonesia mah emang paling enak 😁

  3. Pingback: Tulisan Minggu #3 - 1 Minggu 1 Cerita·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s